Putra Mahkota Arab Saudi Ditolak Cristiano Ronaldo, Ini Kata Pengamat

Sport  SABTU, 30 JANUARI 2021 , 07:58:00 WIB | LAPORAN: RMOL NETWORK

Putra Mahkota Arab Saudi Ditolak Cristiano Ronaldo, Ini Kata Pengamat

Cristiano Ronaldo/Net

RMOLBengkulu. Penolakan megastar sepak bola Cristiano Ronaldo pada tawaran menggiurkan dari Arab Saudi tentu menjadi pukulan telak. Di tengah upaya negara itu mengangkat perekonomian dengan meningkatkan program pariwisatanya, Ronaldo malah membuat malu pihak kerajaan.

Pekan lalu, dunia olah raga dikejutkan dengan sikap Ronaldo yang menolak tawaran sebesar 7 juta dolar AS untuk menjadi ikon pariwisata Arab Saudi, menurut laporan The Telegraph.

Kesepakatan itu mengharuskan Ronaldo melakukan kunjungan berkala ke Arab Saudi, dan foto-fotoya akan digunakan dalam materi promosi pariwisata negara itu. Sebagai selebritas olahraga, profil Ronaldo beserta tanda tangannya dianggap bisa menjadi daya tarik pengunjung.

Analis konflik dan terorisme, CJ Werleman dalam artikelnya di TRT mengatakan, penolakan Ronaldo, memberikan konsekuensi yang sama besarnya, yang semuanya negatif bagi putra mahkota Saudi, yang kemungkinan akan menafsirkan berita buruk ini sebagai krisis eksistensial.

Putra mahkota Muhammad bin Salman (MBS) tengah bergulat dalam upayanya untuk mengubah ekonomi negara yang bergantung pada minyak dengan mengembangkan dan mendiversifikasi industri non-minyak, termasuk pariwisata, rekreasi, infrastruktur, pendidikan, yang semuanya teramu dalam 'Visi 2030'.

Werleman mengatakan, itu adalah strategi MBS menaikkan citra negaranya di tengah sorotan internasional terhadap kasus pelanggaran hak asasi manusia. MBS dan Arab Saudi berusaha menunjukkan wajah yang lebih ramah dengan menyelenggarakan acara olahraga internasional dan menggunakan kekuatan profil sang bintang atlet terkenal sebagai ikonnya. Membuat aktivis HAM menyerukan itu sebagai 'sportswashing'.

"Tujuannya untuk menaikan citranya, menjual penampilan bangsa yang lebih progresif. Dia tidak perlu melakukan apa pun untuk pelanggaran hak asasi manusia yang telah dilakukannya, seperti pemenjaraan, eksekusi terhadap kritikus, jurnalis, dan pembela hak-hak perempuan, di samping penganiayaan terhadap minoritas ras, budaya dan seksual," kata Werleman.

Tawaran Arab Saudi untuk menjadi tuan rumah Piala Dunia FIFA 2020 pun gagal, sebagian karena kekhawatiran terhadap kebijakan represifnya.

Philippe Nassif, direktur advokasi Amnesty International untuk Timur Tengah dan Afrika, mengatakan, dalam kasus Arab Saudi, mereka terkenal karena penindasan terhadap hak-hak perempuan dan hak minoritas etnis dan ras. Cara apa yang lebih baik untuk mencoba mengubah citra itu selain pertandingan olahraga.
 
Penyelenggaraan pertandingan gulat, turnamen golf PGA, atau pertandingan sepak bola Liga Champions UEFA tidak bisa menyembunyikan fakta bahwa MBS mungkin secara pribadi memerintahkan pembunuhan mengerikan terhadap jurnalis Washington Post Jamal Khashoggi dan perang di Yaman, yang kini telah menyebabkan kematian. dari seperempat juta orang, menurut Kantor Kemanusiaan PBB.

Alih-alih menggunakan olahraga untuk merehabilitasi citra globalnya, akan lebih murah dan mudah bagi Arab Saudi untuk melakukan reformasi hak asasi manusia yang mendasar dan menghormati hak-hak dasar warganya untuk meningkatkan citra dan posisinya di dunia,” kata Minky. Worden, direktur Inisiatif Global Human Rights Watch.

Penolakan Ronaldo terhadap tawaran bernilai jutaan dolar dari putra mahkota hanya dapat diartikan sebagai indikasi bahwa strategi Arab Saudi saat ini untuk merehabilitasi reputasinya, tidak berhasil. dilansir RMOL.ID. [ogi]

Komentar Pembaca
Diduga Serpihan Pesawat Sriwijaya SJ182

Diduga Serpihan Pesawat Sriwijaya SJ182

SABTU, 09 JANUARI 2021 , 18:27:00

Peningkatan Pariwisata Jadi Usulan Prioritas

Peningkatan Pariwisata Jadi Usulan Prioritas

SENIN, 04 JANUARI 2021 , 18:21:00

Tidak Ingin Persatuan Hilang

Tidak Ingin Persatuan Hilang

MINGGU, 15 NOVEMBER 2020 , 07:51:00