Naskah Ini Tidak Berjudul

Opini Jo  SENIN, 16 NOVEMBER 2020 , 04:00:00 WIB | LAPORAN: RMOL NETWORK

Naskah Ini Tidak Berjudul

Jaya Suprana/Net

JUDUL naskah yang sedang anda baca ini adalah Naskah Ini Tidak Berjudul” pada hakikatnya alasan logis untuk menuduh apa yang disebut sebagai logika kontradiktif dengan dirinya sendiri.

Maha Kuasa

Alkisah seorang dewa sombong merasa dirinya Maha Kuasa maka kuasa membuat apa pun.

Sampai pada suatu seorang dewa lain menantang sang dewa sombong membuat sebuah batu sedemikian besar dan berat, sehingga sang dewa sombong yang merasa Maha Kuasa tidak kuasa mengangkatnya.

Sang dewa sombong langsung menyatakan bahwa dirinya mampu membuat batu sedemikian besar dan berat, sehingga dirinya sendiri tidak mampu mengangkatnya.

Namun setelah sang dewa sombong benar-benar berhasil membuat batu sedemikian besar dan berat, sehingga dirinya sendiri tidak mampu mengangkatnya serta merta sang dewa sombong membuktikan dirinya tidak Maha Kuasa akibat nyata terbukti tidak kuasa mengangkat batu yang sedemikian besar dan berat, sehingga dirinya yang Maha Kuasa ternyata tidak kuasa mengangkat batu ciptaannya sendiri itu.

Logika kontradiktif terhadap dirinya sendiri itu reductio ad absurdum membuktikan bahwa logika memang mustahil sempurna akibat tidak ada manusia yang sempurna.

Politik

Berbagai pihak mengritrik saya tidak mau berpolitik di tengah peradaban yang memberhalakan politik di atas segala-galanya dalam kehidupan umat manusia.

Saya dicemooh plin-plan, pengecut, egois tidak memikirkan kepentingan bersama, tidak punya prinsip bahkan inkonstitusional padahal belum ada Undang-Undang yang mewajibkan manusia berpolitik.

Pada hakikatnya kritik itu berdasar logika yang melahap dirinya sendiri akibat sebenarnya politik saya adalah tidak berpolitik.

Sementara sebagai pendiri Sanggar Pembelajaran Kemanusiaan apabila berpolitik memang dipaksakan oleh UU, maka yo wis politik saya adalah politik kemanusiaan.

Namun memang benar bahwa saya pengecut karena saya memang tidak berani masuk partai politik akibat saya memang takut lupa daratan akibat mabuk kekuasaan sehingga terombang-ambing di dalam kemelut gelombang perebutan kekuasaan.

Sebelum akhirnya saya mati tenggelam.

Percaya

Sama halnya jika ada seorang warga Indonesia menyatakan Orang Indonesia Tidak Bisa Dipercaya!” membuat orang percaya pernyataan orang Indonesia bahwa orang Indonesia tidak bisa dipercaya padahal sudah dinyatakan bahwa orang Indonesia tidak bisa dipercaya.

Namun bisa juga membuat orang Indonesia percaya bahwa pernyataan orang Indonesia bahwa orang Indonesia tidak bisa percaya meski kemudian bingung akibat pernyataan orang Indonesia yang dipercaya itu justru dinyatakan oleh orang Indonesia yang tidak bisa dipercaya padahal yang bilang adalah orang Indonesia yang katanya tidak bisa dipercaya bahwa tidak ada orang Indonesia bisa dipercaya.

Demikian kira-kira sebab terus terang saya bingung akibat  terjebak masuk ke pusaran maut logika yang rakus melahap dirinya sendiri.

Sama bingungnya ketika di Taman Ismail Marzuki, Mochtar Lubis sebagai orang Indonesia sempat bersabda Orang Indonesia munafik!”

Takdir

Semula saya tidak percaya apa yang disebut sebagai takdir sebab percaya manusia bisa mengubah takdir.

Namun setelah babak-belur menempuh perjalanan hidup sambil berjuang demi membuktikan manusia bisa mengubah takdir lalu terbukti saya tidak bisa merubah takdir maka logika saya melahap logika saya sendiri.

Autokanibalisme logika itu secara  lambat namun pasti secara 360 derajat memutar-balik arah keimanan saya yang semula tidak percaya takdir. Akhirnya kini saya sadar bahwa ternyata takdir saya adalah semula tidak percaya takdir namun kemudian kini percaya bahwa takdir itu ada.

Jika kemudian ternyata saya kembali tidak percaya takdir maka itu adalah takdir saya untuk semula tidak percaya takdir kemudian percaya lalu kembali lagi tidak percaya dan seterusnya dan sebagainya.

Mohon ijin saya berhenti menulis sampai di sini saja agar saya tidak makin sempoyongan akibat vertigo kehilangan daya orientasi logika tertular virus logika yang gemar melahap dirinya sendiri.

OLEH : Jaya Suprana



Komentar Pembaca
Bangun Tidur

Bangun Tidur

JUM'AT, 06 NOVEMBER 2020

Suka Rambo

Suka Rambo

SENIN, 02 NOVEMBER 2020

The Killing Field, PLN Dikubur Dalam Lubang Tambang Batubara
Pilkada, Kepemimpinan Daerah, Dan Pemajuan Daerah
Vaksin Flu

Vaksin Flu

SELASA, 27 OKTOBER 2020

Porang Kultur Jaringan

Porang Kultur Jaringan

RABU, 21 OKTOBER 2020

Tidak Ingin Persatuan Hilang

Tidak Ingin Persatuan Hilang

MINGGU, 15 NOVEMBER 2020 , 07:51:00

Banyak Bangunan-Bangunan Terbengkalai Di Kaur

Banyak Bangunan-Bangunan Terbengkalai Di Kaur

JUM'AT, 02 OKTOBER 2020 , 19:11:00

H. Zahdi Taher, M.HI Jabat Kepala Kemenag Prov Bengkulu