"Dunia Islam Berduka" Aksi Longmarch Digelar

Nusantara  JUM'AT, 03 AGUSTUS 2018 , 11:53:00 WIB | LAPORAN: IRMAN DINATA

RMOLBengkulu. Di Indonesia sendiri rencananya ribuan massa dari 40 lembaga dan organisasi kemasyarakatan (Ormas) Jawa Barat telah menyatakan bergabung dalam aksi longmarch "Dunia Islam Berduka" pada Jumat (3/8) ini.

"Kami melihat perbuatan tentara zionis Israel ini sudah melewati batas. Bukan hanya sekedar menghambat masyarakat muslim Palestina untuk beribadah di Masjid Al Aqsha, tapi kini berani membubarkan ibadah shalat Jumat di sana," tegas Ketua Aliansi Masyarakat Selamatkan Al Aqsha (AMSA), Edi Haryanto.

Beberapa lembaga yang menyatakan siap bergabung dan membawa massa antara lain Aqsa Institute, Yayasan Untuk Palestina MT Aria Jipang,  Harapan Amal Mulia, MT Rinduku Baitullah (RBT), For Humanity, Mujahadah Community, Kasih Palestina, MT  Rumahku Surgaku, Al Iman, Pejuang Subuh, Life for Ummah, Inisiatif Zakat, Rumah Zakat, One Day One Juz, XTC Indonesia, Brigez Indonesia, KAMMI, Bandung Fighting Club, Nurul Hayat, dan Ash Shuffah.

Selain memperjuangkan pembebasan Al Aqsha, aksi ini juga akan menyuarakan mengenai pentingnya ummat Islam mengambil peranan dalam membantu pemulihan korban bencana gempa di Lombok. Apalagi, Lombok dikenal sebagai Pulau Seribu Masjid.

"Oleh karena itu, aksi ini diberikan tema Al-Aqsa yang Terbelah dan Bumi 1.000 Masjid Berguncang," ucapnya dikutip RMOLJabar.

Rencananya, kata Edi, aksi akan dimulai dengan berjalan kaki dari depan Masjid Pusdai, berorasi di depan Gedung Sate Bandung, melanjutkan ke Bandung Indah Plaza (BIP), dan berakhir di Masjid Al-Ukhuwah.

 Selain menyuarakan aspirasi, aksi ini juga merupakan upaya AMSA untuk menggalang dana untuk langsung disalurkan kepada para penjaga Al Aqsha dan korban bencana gempa di Lombok.

"Kami mohon maaf jika aksi ini akan menimbulkan ketidaknyamanan bagi para pengguna jalan. Bagi masyarakat kami mohon untuk menghindari jalur yang akan dilewati oleh massa peserta aksi," tutup Edi.

Pihaknya telah menginstruksikan kepada seluruh lembaga untuk mentaati aturan dan tidak melakukan pelanggaran hukum dan mengganggu ketertiban masyarakat.  

Tak hanya itu, pihaknya pun meminta supaya tidak ada sedikitpun sampah yang berceceran akibat aksi ini. Nanti, akan ada tim penyapu dan tim khusus yang mengawal jalannya aksi damai ini. [nat]




Komentar Pembaca
Senyum Prabowo Airlangga

Senyum Prabowo Airlangga

SELASA, 07 JULI 2020 , 08:15:00

Kepal Cegah Covid-19 RMOL Rescue

Kepal Cegah Covid-19 RMOL Rescue

SABTU, 04 APRIL 2020 , 17:43:00

China Kibarkan Bendera Setengah Tiang

China Kibarkan Bendera Setengah Tiang

SABTU, 04 APRIL 2020 , 07:39:00