Jokowi Dulu Ngomong ‘Kok Senangnya Ngutang’, Sekarang Utang Sudah Rp 10.600 Triliun

Politik  SABTU, 15 FEBRUARI 2020 , 15:31:00 WIB | OLEH: REDAKSI

Jokowi Dulu Ngomong ‘Kok Senangnya Ngutang’, Sekarang Utang Sudah Rp 10.600 Triliun

Jokowi saat menjabat Gubernur DKI/Net

RMOLBengkulu. Presiden Joko Widodo (Jokowi) selalu menekankan tidak akan mau membuat kebijakan utang dalam melakukan pembangunan. Hal itu disampaikan Jokowi saat menjabat kepala daerah.

Pada Oktober 2012, saat menjabat Gubernur DKI Jakarta, Jokowi membatalkan penerbitan obligasi atau surat utang pemerintah daerah. Begitu pula saat terpilih menjadi Presiden periode 2014-2019, Jokowi berjanji tidak akan menambah utang untuk memenuhi kebutuhan belanja negara. Caranya, dengan melakukan pembekuan anggaran.

Ya penggunaan APBN itu secara efisien dan tepat sasaran. Tidak perlu ngutang,” ujar Jokowi di Balaikota Jakarta pada 20 Agustus 2014.

Namun justru di pemerintahan Presiden Jokowi periode pertama, utang semakin membengkak.

Menanggapi ini, Anggota Divisi Komunikasi Publik DPP Partai Demokrat, Yan Amarullah Harahap mengutip data Asosiasi Ekonomi Politik Indonesia (AEPI) bahwa saat ini utang pemerintah dan BUMN sudah mencapai Rp. 10.600 triliun.

Seperti dimuat Kantor Berita Politik RMOL, Yan Harahap pun membandingkan janji Jokowi tersebut dengan fakta utang yang membludak sekarang.

Kata dia: ‘Kok senangnya ngutang…Wong duit kita banyak, ngapain ngutang-ngutang. Sementara itu…utang pemerintah dan utang BUMN mencapai Rp. 10.600 triliun,” kata politisi muda Demokrat ini lewat akun Twitter, dengan membagikan video Jokowi yang menolak obligasi tahun 2012. [tmc]




Komentar Pembaca