Menghalangi Warga Negara Memilih Ada Pidananya

Nusantara  RABU, 17 APRIL 2019 , 06:25:00 WIB | LAPORAN: ALEXANDER

Menghalangi Warga Negara Memilih Ada Pidananya

Komisioner Komisi Pemilihan Umum (KPU) RI, Wahyu Setiawan/Net

RMOLBengkulu. Komisioner Komisi Pemilihan Umum (KPU) RI, Wahyu Setiawan kembali mengingatkan untuk tidak menghalang-halangi siapapun untuk menggunakan hak pilihnya.

Sebab hal itu bisa dijerat pidana. Sebagaimana diatur dalam Pasal 531 Undang-Undang nomor 7/2017 tentang Pemilu.

"Jadi ada sanksi pidana (menghalangi pemilih)," kata Wahyu kepada wartawan di Kantor KPU RI, Jalan Imam Bonjol, Menteng, Jakarta Pusat, Selasa (16/4).

Baca juga: "MALAM BINTANG PUISIā€ HUT Ke-4 RMOL Bengkulu

Dia menjelaskan, setiap orang yang dengan sengaja menggunakan kekerasan atau berupaya menghalangi seseorang untuk memilih, membuat kegaduhan, atau mencoba menggagalkan pemungutan suara dapat dipidana paling lama 4 tahun dengan denda maksimal Rp 48 juta.

Perlu diketahui, pemilu serentak akan digelar pada esok hari. Pemerintah pun sudah mengeluarkan keputusan untuk menjadikan hari Rabu 17 April 2019 sebagai hari libur nasional.

Terkait itu, kolega Wahyu, Komisioner KPU RI, Viryan Aziz mengingatkan kalau sampai ada perusahaan yang mempekerjakan karyawannya pada saat pencobolosan, maka itu bisa dijerat pidana.

"Itu bisa sanksi pidana, enggak boleh menghalang-menghalangi hak pilih orang. Tapi sebagian besar Insya Allah tertib," demikian Viryan dilansir Kantor Berita Politik RMOL. [tmc]




Komentar Pembaca
Korban Ledakan Monas

Korban Ledakan Monas

SELASA, 03 DESEMBER 2019 , 09:03:00

Anies Baswedan Bersama Pemuda Muhammadiyah

Anies Baswedan Bersama Pemuda Muhammadiyah

SABTU, 30 NOVEMBER 2019 , 09:46:00