Diduga Balas Dendam, Kapal Nelayan Tradisional Dibakar

Ekbis  JUM'AT, 05 APRIL 2019 , 21:27:00 WIB | LAPORAN: AJI FAISAL

Diduga Balas Dendam, Kapal Nelayan Tradisional Dibakar

RMOLBengkulu

RMOLBengkulu. Perseteruan antara nelayan tradisional dan nelayan trawl di Bengkulu terus berlanjut. Kali ini bentrokan terjadi hingga memakan korban, setidaknya dua unit kapal nelayan tradisional dikabarkan dibakar oleh kelompok nelayan trawl.

Diduga aksi ini aksi balas dendam, mengingat sebelumnya kapal nelayan trawl sempat dibakar nelayan tradisional.

Kasubdit patroli Polair, AKBP. Hadi Joko Susilo membenarkan jika telah terjadi aksi pembakaran kapal oleh beberapa orang yang diduga kelompok nelayan trawl.

"Yang bakar adalah nelayan yang diduga dari nelayan trawl Pulau Baii," kata Kasubdit Patroli Polair AKBP. Hadi Joko Susilo saat dikonfirmasi RMOLBengkulu, Jumat (5/4).

Sejauh ini pihaknya masih belum dapat memastikan apakah pembakaran tersebut terkait dengan pembalasan dari aksi pembakaran kapal oleh nelayan tradisional beberapa waktu lalu atau tidak.

"Yang jelas kejadian tersebut diawali dengan kasus penembakan yang dilakukan oleh nelayan Pasar Palik Teluk Sepang terhadap nelayan Malabero," ungkapnya.

Setelah ada aksi penembakan, kemudian disusul dengan aksi balasan oleh nelayan yang diduga kelompok nelayan trawl dari Pulau Baai melakukan aksi konvoi ke laut dan  melakukan razia.

AKBP Hadi menambahkan bahwa setelah mendapatkan dua kapal nelayan tradisional, para nelayan trawl tersebut langsung mengamankan 21 orang anak buah kapal (ABK) kemudian membakar dua unit kapal milik nelayan tradisional tersebut.

"Ada dua kapal nelayan tradisional Malabero yang dibakar, satu tenggelam dan satu lagi telah berhasil diamankan oleh polisi air," tambahnya.

Untuk diketahui bahwa kapal yang digunakan oleh kelompok nelayan trawl saat menghadang kapal nelayan tradisional diperkirakan sekitar delapan hingga sepuluh unit kapal. [tmc]

Komentar Pembaca
Demokrat Masih Bersama Prabowo-Sandi

Demokrat Masih Bersama Prabowo-Sandi

JUM'AT, 19 APRIL 2019 , 21:00:00

Real Count KPU Lambat!

Real Count KPU Lambat!

KAMIS, 18 APRIL 2019 , 17:00:00

Jokowi: Jangan Jumawa, Tunggu Hasil Resmi KPU

Jokowi: Jangan Jumawa, Tunggu Hasil Resmi KPU

RABU, 17 APRIL 2019 , 19:00:00

Salam Dua Jari Prabowo

Salam Dua Jari Prabowo

RABU, 17 APRIL 2019 , 10:27:00