Tuntut Bubarkan KPK, Fahri Hamzah: Ini Mainan Berbahaya

Nusantara  KAMIS, 14 DESEMBER 2017 , 21:25:00 WIB | LAPORAN: IRMAN DINATA

Tuntut Bubarkan KPK, Fahri Hamzah: Ini Mainan Berbahaya

Fahri Hamzah/ RMOL

RMOL. Posisi Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) yang terlalu dibanggakan sudah tidak diperlukan lagi. Pasalnya lembaga yang bersifat ad hoc itu dibentuk sebagai syarat peralihan transisi masa otoritarian menuju masa demokrasi.

Begitu dikatakan Wakil Ketua DPR RI, Fahri Hamzah dalam diskusi Asumsi Live bertajuk Politician Vs Millenial yang digelar oleh asumsi.co di Kawasan Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Kamis (14/12/2017).

Sebagai aktor dalam masa reformasi yang mengawali masa demokrasi di Indonesia, Fahri menilai keberadaan KPK saat ini tidak sesuai dengan kaidah hukum dan demokrasi itu sendiri.

"Saya aktor dari reformasi, jadi saya paham hukum dan demokrasi. KPK itu tidak sesuai dengan konsep negara hukum, itu yang membuat saya tabrak aja dan selalu mengkritik lembaga itu," jelasnya.

Fahri mengaku bahwa dirinya sudah melakukan banyak uji literasi terhadap kinerja dari lembaga antirasuah. Menurutnya sudah saatnya KPK mengakhiri masa kerjanya dan membubarkan diri.

"Saya sudah lakukan penelitian dengan berbagai data yang dengan yakin saya yakini bahwa KPK memang harus dibubarkan," imbuhnya seperti dilansir Kantor Berita Politik RMOL.

Meski begitu, ia mengingatkan kepada masyarakat yang juga gerah dengan KPK untuk menyiapkan keberanian untuk meniru langkahnya dalam mengkritik dan meminta lembaga antirasuah dibubarkan.

"Melakukan ini diperlukan keberanian, jangan coba-coba di rumah karena ini mainan berbahaya," demikian Fahri. [nat]


Komentar Pembaca
Yudi Dan Sutardi Pakai Baju Golkar Di KPU

Yudi Dan Sutardi Pakai Baju Golkar Di KPU

SELASA, 17 JULI 2018 , 14:38:00

Berkelopak Enam

Berkelopak Enam

MINGGU, 15 JULI 2018 , 09:31:00

Kontingen BU Pesparawi XII

Kontingen BU Pesparawi XII

SENIN, 16 JULI 2018 , 12:58:00